Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah islam dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya. [Surah Ali Imraan: Ayat19]

Rakan Iban Muslim

27 Mei 2009

Komunis Akidah Lagi Bahaya Daripada Chin Peng

Chin Peng tidak dibenarkan balik ke Malaysia - Najib
27/05/2009 6:42pm

PUTRAJAYA 27 Mei — Kerajaan tidak akan membenarkan bekas pemimpin Parti Komunis Malaya (PKM), Chin Peng kembali menetap di negara ini, kata Datuk Seri Najib Tun Razak.

Perdana Menteri berkata, kepulangan bekas pengganas itu hanya akan menimbulkan rasa tidak puas terutama sekali kepada pejuang negara dan ahli keluarga mereka yang terkorban angkara pemberontakan PKM dari tahun 1948 hingga 1981.

Beliau berkata demikian kepada pemberita di pejabatnya di sini hari ini, ketika diminta mengulas saranan Pengerusi Gerakan Pulau Pinang, Datuk Dr Teng Hock Nan supaya kerajaan membenarkan Chin Peng pulang dari Thailand untuk menetap di Malaysia dengan alasan bekas pemimpin komunis itu bukan lagi merupakan ancaman terhadap keselamatan negara. - Bernama




IBAN MUSLIM:

Sememangnya tidak dapat kita nafikan ada pelbagai pandangan, emosi, kenangan berkaitan isu ini. Yang mencadangkan kembalinya Chin Peng adalah Pengerusi Parti Gerakan Pulau Pinang.

Kita sewajarnya berterima kasih kepada para pejuang yang bertungkus lumus berjuang dan menggalas tanggungjawab sebagai pembela nusa dan bangsa melalui kerjaya sebagai seorang perajurit.

Pastinya sejarah perjuangan itu tidak luput dalam ingatan. Tetap segar bugar. Pedihnya masih terasa. Bagi generasi milenium, ia mungkin kurang menempel dalam sanubari. Bagi pejuang silam, sudah pasti "tiada maaf bagimu Chin Peng!"

Lupakan seketika berkaitan Chin Peng. Iban Muslim (IM) ingin membugarkan sesaat berkaitan 'komunis akidah'. Komunis akidah IM fikirkan lagi bahaya daripada PKM. Barahnya lagi membingungkan seluruh umat Islam. Luka semalam angkara PKM masih pedih. Namun, barah 'komunis akidah' bukan sekadar memberi impak 30 tahun atau 100 tahun. Mungkin sampai kiamat.

Siapa 'komunis akidah' ini?

Para pejuang ajaran sesat!

Ayah Pin, Kahar Ahmad @ Rasul Melayu, atau lebih global lagi mungkin kita boleh masukkan nama Amina Wadud dan seumpamanya.

Sewajarnya kita selaku seorang Muslim, lagi-lagi berada di dalam sebuah negara yang mendapat jolokan "Negara Islam" ini, tidak lena tidur malam apabila memikirkan komunis akidah ini.

Sehingga ke hari ini, komunis-komunis akidah tersebut masih bebas di luar sana. Tidak ada usaha yang bersepadu diambil untuk memerangi mereka itu. Tidak ada perbincangan rancak mengenainya. Sekadar panas seketika sahaja. Akhirnya, sehingga ke detik ini ajaran-ajaran sesat masih didokong dengan bangganya oleh para pelopor serta para pengikutnya.

Kita hari ini seakan-akan sudah berputus asa untuk memburu dan terus memburu mereka-mereka ini. Mengapa? Tidakkah mereka ini mengganggu gugat keselamatan negara? Sudah penuhkah Kem Tahanan Tanpa Bicara? Atau, selagi mereka tidak ada usaha menggulingkan kekuasaan dunia, selagi itu kita tidak risau?

IM berpendapat dengan fikiran yang dangkal ini, agar komunis-komunis akidah ini diperangi secara bertubi-tubi sebagaimana gas pemedih mata menggempur para pejuang sukarela tanpa perasaan kesian walau sedikit pun. Tangkap, seret, gari... Jangan bagi chance sama dia!

Mengapa tidak begitu? Komunis akidah inilah yang merosakkan pegangan Islam dalam seluruh jiwa-jiwa orang Islam. Bertindaklah. Jangan sekadar panas di tengahhari. Apabila menjelang senja, panasnya kian surut.



2 Pandangan:

Iqqhuan berkata...

assalamu'alaikum... saya berpendapat sebelum melabel sesuatu ajaran itu sesat atau tidak. Kita harus mengkaji dgn teliti.Jgn kerana ia tidak bersependapat dgn kita terus di label sesat.Selagi ia tidak mengancam kestabilan sosio masyarakat.Biarkan... Jgn menyempitkan diri kita. Yg penting pegangan kita.Saya bkn penyokong ajaran2 ini .Tapi ia nya membuat saya terfikir kenapa ada nya pengikut yg sanggup berguru dgn mereka dgn (sesetengahnya) ikhlas dan jujur .Tanpa perlu di bayar utk dtg ke ceramah mrk. Kaji lah Tuan di mana kurang dan lebih nya kita dan mereka...Dan Tuan tdk perlu pandang jauh. Tgk saje Indonesia di sana begitu byk cabang ajaran tak kira Nasrani , Buddha atau Islam. Ada yg ekstrem dan ada pula yg kurang.Tetapi di sana tdk ada pertelagahan agama.Itu lah pemerhatian saya setiap kali pulang bercuti ke sana...RENING-RENUNG KAN LA wassalam

IBAN MUSLIM berkata...

Contoh yang saya bagi adalah seperti berikut:

1. Ayah Pin : Jelas ajarannya menyimpang daripada landasan Islam dan telah diwartakan sebagai ajaran sesat oleh JAKIM.

2. Rasul Melayu: Sesungguhnya tidak akan turun lagi nabi setelah nabi junjungan Muhammad s.a.w. Maka, yang mengaku nabi nampak terang kesesatannya.

3. Amina Wadud: Perbuatannya mengimami solat dan berkhutbah jumaat. Pada fikiran saya yang tak berapa reti agama Islam ini, hanya lelaki boleh/dibenarkan berkhutbah jumaat dan menjadi imam kepada makmum solat jumaat.

Kita tidak perlu kaget kenapa ramai pengikut golongan ini. Mudah sahaja. Cuba jawab soalan saya. Mengapa ramai manusia tidak beragama Islam? Dan yang dah Islam pun tidak beramal dengan Islam sepenuhnya?

Semua itu atas dasar hidayah. Allah lah yang menunjukkan kita ke jalan yang benar. Kita tidak akan terpesong daripada landasan Islam selagi berpegang pada wasiat nabi, yakni berpegang pada Al-Quran dan as-Sunnah Nabi s.a.w.

Pertelagahan agama? Usah kita banding dengan Indonesia yang menganut pelbagai agama. Itu kita tahu. Tak perlu pergi jauh ke Indonesia, di Malaysia sahaja sudah cukup banyak anutan penduduknya. Orang Iban dengan caranya, bidayuh dengan caranya. Persoalan yang cuba kita nak tonjolkan adalah Orang yang mengaku diri sebagai Islam, tetapi beramal bertentangan dengan prinsip ajaran Islam yang diajarkan oleh Nabi s.a.w. Kalau nak cerita di Indonesia, kahwin orang islam dengan Kristian tanpa menukar pegangan agama yang kristian itu sendiri sudah menampakkan bercanggahnya. Dan, anak diberi hak untuk memilih sama ada mengikut agama ibu atau agama bapanya. Itu tuan lagi arif.

Saya tak perlu berhujah panjang, tuan lebih lama usia keislaman. Saya hanya berpandukan pengajian di masjid-masjid/surau-surau. Saya sangat kerdil untuk berhujah berkaitan Islam. Cuma saya dikhabarkan oleh para guru-guru yang mengajar saya dan merujuk kepada perkembangan semasa dunia Islam hari ini.

Selebihnya berkaitan ajaran sesat ini, tuan rujuk pada JAKIM.

Tulisan saya itu sekadar untuk menyedarkan diri saya. Dan, saya tertanya, kenapa isu Chen Peng lebih di'highlight' kan berbanding isu akidah yang menjadi asas kepada kita sama ada kita ke syurga atau neraka di akhirat kelak.

Wallahualam.