Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah islam dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya. [Surah Ali Imraan: Ayat19]

Rakan Iban Muslim

8 Ogos 2009

Bagaimana nak jawab SALAM 1MALAYSIA ni!!!!???

Dari Abu Hurairah r.a katanya, Rasulullah s.a.w bersabda:
"Hak seorang muslim terhadap seorang muslim enam perkara."
Lalu beliau ditanya orang, "Apa yang enam perkara itu ya Rasulullah?"
Jawab beliau, "1. Apabila engkau bertemu dengannya, ucapkanlah salam kepadanya, 2. Apabila dia mengundangmu, penuhilah undangannya, 3. Apabila dia minta nasihat, berilah dia nasihat, 4. Apabila dia bersin lalu dia membaca tahmid, doakanlah semoga dia beroleh rahmat, 5.Apabila dia sakit, kunjungilah dia, 6.Dan apabila dia meninggal, ikutlah menghantar jenazahnya ke kubur. "

Sementara itu, Anas r.a katanya: "Para sahabat Nabi s.a.w bertanya kepada beliau, "Jika ahli kitab memberi salam kepada kami, bagaimana kami menjawabnya?" Jawab beliau, "Wa'alaikum."

Seterusnya, dari 'Abdullah bin Dinay r.a, bahawasanya dia mendengar Ibnu 'Umar bertanya kepada Rasulullah s.a.w maka jawab beliau, "Orang-orang Yahudi, apabila dia memberi salam kepadamu, maka ada salah seorang di antara mereka yang mengucapkan: Assaamu 'alaikum (racun untukmu). Maka jawablah, 'Alaika!"

Dari Abu Hurairah r.a katanya Rasulullah s.a.w bersabda, "Janganlah kamu mendahului orang-orang Yahudi dan Nasrani memberi salam."


Begitu jelas Rasulullah s.a.w menerangkan berkaitan salam beserta keutamaan dan pentingnya salam sesama orang muslim. Namun, mutakhir ini setelah berdekad lamanya amalan pengucapan salam yang selari dengan Islam digunapakai di TV dan Radio di Malaysia telah diubahcaranya. Secara sedar atau tidak, pembaharuan yang telah dilakukan pihak terbabit amat memilukan kita sebagai umat Islam yang mengaku bahawa Malaysia sebuah negara Islam. Stesyen Tv dan Radio begitu rancak mencanangkan ucapan "SALAM SATU(1) MALAYSIA" kepada seluruh rakyat Malaysia agar selari dengan pembawaan kepimpinan negara.

Persoalannya di sini, bagaimana kita hendak menjawab salam jenis ini?! Atau kita mengenepikan seruan Rasullullah s.a.w agar memberi dan menjawab salam?

Belum pun reda dengan kecelaruan konsep "Hadhari"! Kini, kita dipeningkan dengan kaedah salam baharu yang dikenali sebagai "SALAM SATU MALAYSIA".

Perlukah kita menjawab dengan, "Wa'alaikum" atau "Alaika" atau APA?

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu memandai-mandai (melakukan sesuatu perkara) sebelum (mendapat hukum atau kebenaran) Allah dan RasulNya dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.
(Al-Hujraat:1)

Di manakah para ilmuan agama? Di manakah para alim agama? Di manakah para mufti kerajaan? Ayuh...jernihkan keadaan ini agar rakyat tidak terus dicelarukan!!!

0 Pandangan: