Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah islam dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya. [Surah Ali Imraan: Ayat19]

Rakan Iban Muslim

6 Jun 2009

Generasi Cinta Pada Mati!

Nabi s.a.w bersabda: "Siapa yang cinta untuk menemui Allah, nescaya Allah cinta pula untuk menemuinya." (Riwayat Bukhari dan Muslim)
Nabi s.a.w diberi opsyen antara menemui Tuhannya atau tinggal tetap di dunia. Baginda memilih "Teman Daerah Tinggi (Allah)", yakni dengan melalui proses kematian. Oleh yang demikian, tidak hairanlah kiranya Rasulullah s.a.w bersabda (Kitab Mukasyafah al-Qulub): "Hadiah orang Mukmin adalah mati."
Ketika Bilal menghadapi kematian, isterinya berkata, "Alangkah sedihnya..." Sebaliknya Bilal berkata, "Tidak, melainkan aku gembira. Aku akan menemui orang-orang yang aku cintai, Muhammad s.a.w dan sahabat-sahabatnya."
Khalid bin Walid ketika menulis surat kepada panglima-panglima perang Rom dan Parsi telah mengakhiri suratnya (setelah mengajak kepada perdamaian dan Islam) dengan ucapan: " Dan kalau tidak, aku akan memanahmu dengan tentera yang mencintai mati sebagaimana kamu mencintai hidup."
Persoalannya, di mana kita. Adakah kita tergolong di dalam golongan yang mencintai mati atau golongan yang mencintai hidup?
Dan...Sampai bila-bilapun kalau ditanya, "sudah bersediakah anda untuk mati". Pasti jawapannya,"Berilah aku sedikit masa lagi, aku belum bersedia."
Ayuh, mari kita mencintai mati dengan bersedia bila-bila masa untuk mati!
Nabi s.a.w bersabda, "Mereka yang banyak mengingati mati dan bersedia untuknya, mereka itulah orang yang cerdik." (Kitab Baghyatul Haris)

0 Pandangan: