Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah islam dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya. [Surah Ali Imraan: Ayat19]

Rakan Iban Muslim

25 November 2009

SIFAT-SIFAT WALI ALLAH

Wali-wali Allah itu adalah orang yang memiliki di antaranya sifat-sifat berikut:

1. Menunggu azan dengan penuh kerinduan;

2. Datang lebih awal sebelum takbiratul ihram sebagai tanda solat dimulai;

3. Menyesal jika tidak berada di saf pertama;

4. Berusaha untuk selama mungkin duduk di masjid/surau;

5. Hatinya bersih;

6. Tampak pada dirinya tanda-tanda sunnah;

7. Banyak berzikir;

8. Menciptakan suasana yang Halal;

9. Meninggalkan sesuatu yang tidak bermanfaat;

10. Puas dengan keperluan hidup yang paling dasar;

11. Memanfaatkan seluruh hidupnya untuk mempelajari wahyu, baik dari Al-Quran mahupun sunnah;

12. Penampilan muka yang selalu bersinar-sinar;

13. Turut merasakan musibah yang menimpa sesama muslimin;

14. Meninggalkan masalah-masalah khilafiyyah;

15. Sabar dalam menghadapi kesulitan;

16. Cekal dalam melakukan ma'ruf.

Kebersahajaan dalam hidup adalah hal yang terbaik, tidak memiliki kekayaan yang membuatkannya melewati batas dan tidak pula fakir hinggakan membuatnya lupa akan Allah. Tetapi cukuplah yang dapat memenuhi keperluan, dan memenuhi tuntutan kesihatan, dan memenuhi tujuan hidup. Seperti itulah hidup yang memberikan tindak balas yang agung dan makanan yang memberikan faedah yang paling baik.

Ukuran kecukupan dalam penghidupan adalah yang mempunyai rumah atau tempat tinggal, isteri yang memberikan keteduhan, dan kenderaan yang baik. Ia memiliki harta yang cukup untuk memenuhi keperluan hidup secara layak.


(Sumber: "Kitab Don't Be Sad" tulisan Dr. 'Aidh Bin Abdullah Al-Qarni)

3 Pandangan:

nazim berkata...

alhamdulillah,saya minat berkawan dgn saudara muslim baru yang sentiasa mengkaji dan mentelaah kitab2 para ulama',al-quran dan sunnah sebagai panduan dan bekalan hidup berbanding yang muslim scra keturunan hanya memikirkan bagaimana mahu kaya harta tapi miskin jiwanya..harap tuan dapat hasilkan entry yg bermanfaat utk islam lagi..
p/s:bila nak wat artikel dalam bahasa iban pula..satu artikel iban bersama terjemahan b.malaysia

IBAN MUSLIM berkata...

Nazim,
InsyaAllah...cadangan yg baik...salam ukhuwah...

nazim berkata...

salam ukhwah tuan..

blog tuan ni pun saya kenal dari saudara islam juga ...dari puan aliya yeoh