Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah islam dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya. [Surah Ali Imraan: Ayat19]

Rakan Iban Muslim

1 Mac 2009

Perompak perak!!!?

Emas adalah sejenis galian yang berharga dan mempunyai nilai di dunia. Lantaran daripada itu ianya acapkali menjadi barangan yang sentiasa menjadi impian manusia. Lihat sahaja di sekeliling kita, para wanita masing-masing berlumba-lumba untuk memilikinya. Sehinggakan keinginan untuk memiliki, memakai, dan mempelbagaikan koleksi barangan emas ini dipentaskan melalui filem "Anak Mami". Barangan kemas penuh lengan. Kerana emas jugalah perompak tidak pernah serik untuk membawa karung ke kedai-kedai emas untuk memungut emas-emas secara haram. Dalam acara sukan juga emas sering menjadi rebutan. Jarang sekali atlit yang menjadikan gangsa menjadi sasaran.

Tetapi, tanpa kita sedar atau tidak, kebelakangan ini bukan emas yang menjadi idaman. Bukan emas menjadi sasaran. Bukan emas yang menjadi barangan rompakan. Tetapi...PERAK! Sememangnya lelaki dibenarkan untuk memakai perak dan bukannya emas. Tapi rompakan perak memang licik sekali. Sekali pandang perompaknya cerdik pandai. Dua kali pandang umpama macam arkitek sebuah bangunan tinggi. Kalau lama kita pandang, dia sudah tiada idea. Dah rompak perak itu, nak uruskannya tak boleh. Nak jual lagi tak boleh. Perak itu seakan-akan dimiliki dua orang tuan. Perak kena leburkan semula agar diolah mengikut acuan yang cantik dan menjadikannya bernilai. Dua opsyen! Sama ada pulangkan semula perak itu pada tuannya yang asal, atau minta tuan-tuan perak pilih nak perak yang mana.

Kalau bahasa utara 'perak' lain pula maknanya. Maknanya lebih kurang 'ulu sangat'. Tak reti... Saya fikir, Bahasa Melayu ini kaya rupanya. Pelbagai makna. Boleh diolah, salah sebut jadi lain. Memang patutlah Matematik dan Sains itu diajar dalam Bahasa Melayu semula. Takut juga... Takut murid-murid jadi 'perak' jika terus diajar dengan bahasa bekas penjajah.

Kalau dapat disimpulkan catatan ringkas ini bahawa perompak perak itu 'perak', bermakna dia ulu sangat. Mampukah dia mengurus emas jika perak pun dia 'perak'. Pemilik-pemilik perak tidak 'perak'. Yang 'perak' adalah perompak perak!

Apa jua yang kita cakapkan, apa jua yang kita leterkan, hakikatnya perak sudahpun dirompak oleh PEROMPAK!!!

0 Pandangan: