Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah islam dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya. [Surah Ali Imraan: Ayat19]

Rakan Iban Muslim

17 Mac 2009

Nak Bersanding Pun Ada Tol?

Catatan ini adalah kesinambungan catatan bertajuk "Bersanding...Acuan Mana?". Catatan ini hanya sempat saya masukkan ke dalam blog ini setelah sampai ke Jitra. Kepenatan mengharungi perjalanan menyelusuri lebuhraya utara selatan masih lagi terasa. Bukannya free, kena bayar tol!

Zaman ini kebanyakkannya memerlukan duit. Tiada fulus, jangan cakap! Bahasa kasarnya begitulah.

Baiklah. Kembali kepada perbicaraan topik di atas. Menjelang jam 3 petang 16 Mac 2009, di saat hujan renyai-renyai yang masih belum berhenti dari awal subuh tadi, kedengaran keriuhan bunyi-bunyian kompang yang menandakan pasukan rombongan pengantin lelaki tiba di rumah pengantin perempuan. Sambil mendukung putera bongsu, saya tidak ketinggalan merakamkan beberapa kepingan foto sepanjang majlis tersebut dengan menggunakan telefon bimbit. Setibanya pengantin lelaki di hadapan laman rumah, kelihatan para kanak-kanak, muda-mudi, dan tidak ketinggalan 'orang lama' bersusun-susun dan berasak-asak di hadapan pintu sambil menadah tangan kepada pengantin yang baharu hendak memasuki rumah pengantin untuk tujuan bersanding. Mujurlah pemuda yang menjadi pengapit beliau sudah bersedia dengan sampul "cash n go". Satu persatu beliau hulurkan kepada tol-tol yang lebih banyaknya daripada tol yang dilalui semasa perjalanan dari utara ke selatan, cuma nilainya mungkin berbeza.

Selesai melayan gerombolan tol yang pertama di halaman rumah, ingatkan pengantin beserta rombongan boleh menarik nafas lega, tetapi sangkaan itu meleset sama sekali. Di pintu masuk kelihatan keadaan yang sama. Susur nak memasuki rumah sudah dipenuhi oleh kanak-kanak, pemuda-pemudi, serta 'orang-orang lama' yang sedia beratur menunggu giliran mendapat 'hak' masing-masing. Fuhh...mujur sampul merah itu ada lagi. Kalau tidak, malu pun dapat... Sekatan kedua diterobos dengan bergayanya.

Pengantin perempuan yang telah disolek rapi sudah siap siaga di atas pelamin yang dihias indah. Sabar sahaja lah wahai pengantin lelaki. Tu... bersusun lagi orang-orang tol di hadapan pelamin. Semuanya itu perlu ongkos. Ingat senang nak duduk sebelah pasangan? Bayar dulu! Mujurlah pemuda pengapit itu sabar melayan kerenah juru tol yang ramai itu. Yang dah dapat di halaman rumah tadi pun jadi juru tol di depan pelamin. Kena bayar lebih lah si pengantin ni. Sayangkan bini, hulur-hulurkan lah kan...?

Tiga lapisan tol yang tidak kurang 20 orang setiapnya selesai diharungi. Saya kira, tidak kurang 20 minit untuk sampai ke tempat duduk pelamin dari halaman rumah, yang biasanya boleh dilalui beberapa saat sahaja.

Selesai sahaja halangan-halangan tersebut, baharulah sesi persandingan dapat dimulakan. Kedua mempelai dipertontonkan kepada hadiran yang hadir. Senyum simpul, jeling-menjeling. Juru gambar yang ditempah khas dan juru gambar yang tiada permit seperti saya tidak ketinggalan untuk merakamkan beberapa posisi sepanjang majlis tersebut.


Ulasan pencatat


Saya memikirkan tol-tol di dalam majlis persandingan ini tidak lebih daripada satu agenda yang diadakan khas untuk keseronokan dan memeriahkan majlis tersebut. Tetapi kita kena memikirkan sekiranya perkara ini terus-terusan diamalkan ia akan menjadi satu budaya! Sebagaimana majlis bersanding itu sendiri. Dulunya mungkin majlis bersanding itu untuk seronok-seronok dan memeriahkan majlis. Tetapi hari ini ia seakan-akan menjadi upacara wajib. Usah kita sebut pasal majlis artis-artis, yang bukan artis pun bukan main sakan lagi bersanding. Tol untuk bersedekah saya fikir tidak salah, tetapi bertempat ke sedekah kita itu? Nak sedekah biar bertempat kepada yang layak. Kalau kamu mampu tiada masalahlah. Persoalan yang ingin saya bawakan di sini adalah sekiranya pengantin bajet rendah... Di mana dia nak dapatkan bayaran tol ini. Bukan apa, takut dibudayakan.

Tol itu satu bab. 'Menepung tawar'? Yang ini dari mana datangnya pula? Uhh...sesungguhnya aku lemah. Aku tidak berdaya. Wahai orang-orang yang berdaya...kalau ini tidak salah, maka diamlah...kalau ini salah dan boleh memudaratkan, maka bersuaralah!


0 Pandangan: