Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah islam dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya. [Surah Ali Imraan: Ayat19]

Rakan Iban Muslim

14 Mac 2009

Budaya bersanding...Acuan mana?

Hari ini saya masih berada di Negeri Johor Darul Ta'zim, setelah mengharungi perjalanan yang agak jauh sebagai musafir. Sampai di Mersing awal pagi 13 Mac 2009, sebelum subuh. Uhh... 9 jam 30 minit dari Jitra pada kelajuan mengikut had laju kebangsaan. Kelajuan pun ikut 'kebangsaan' ya... Harapnya bukan "perkauman". Alhamdulillah diberi kekuatan oleh Nya untuk drive dan sampai dengan selamat. Balik ke sini untuk menghadiri majlis pernikahan adik ipar yang berlangsung selepas waktu zohor tadi. Kendurinya insyaAllah besoknya.

Tetapi motif utama catatan ini bukanlah sangat hendak menceritakan perjalanan ini, tetapi saya ingin muhasabah diri dan sesiapa yang terbaca catatan ini terhadap beberapa perkara yang pada pemerhatian dan pemikiran saya ianya adalah perkara yang penting untuk difikirkan dan seterusnya diambil perhatian wajar dan drastik oleh pihak yang berwajar.

Pertama
Sesampainya di rumah pada awal pagi yang hening itu, tersedia di dalam rumah pelamin yang telahpun dihiasi indah. Ini bermakna dalam majlis ini nanti pastilah akan ada sesi persandingan! Seminggu atau dua minggu yang lepas, malah sebelum-sebelum ini para ustaz memperkatakan dengan tegas berkaitan isu persandingan di dalam majlis kenduri perkahwinan masyarakat Islam khususnya di dalam masyarakat kita pada hari ini. Syarak amatlah melarang budaya bersanding ini kerana ia adalah amalan penganut agama Hindu. Ini adalah perkara besar yang ingin saya "highlight' dalam catatan kali ini di samping beberapa isu yang lain yang bakal saya catatkan nanti. Siapa sebenarnya yang perlu membasmi gejala ini daripada terus dihayat oleh masyarakat Islam di Malaysia?

Pendapat yang cetek daripada saya berkaitan isu ini adalah dengan menggunakan mimbar Jumaat untuk membenteras secara habis-habisan budaya ini. Melalui majlis-majlis ilmu di masjid-masjid atau surau-surau bukannya tidak boleh, tetapi berapa kerat sangatlah masyarakat hari ini memautkan hati masing-masing dengan masjid mahupun surau. Solat Jumaat secara majoriti masyarakat Islam akan berduyun-duyun berkunjung ke Masjid. Dengan kesempatan tersebut, para tok khatib 'brain-wash' jemaah yang datang berkaitan isu sebegini. Perlu dilakukan seluruh negara. Itu yang saya fikirkan.


Kedua

Di dalam agenda untuk besok hari akan ada satu sesi lagi selepas sesi bersanding iaitu sesi 'makan beradad' atau 'makan bedamai'. Itu istilah yang orang sini gunakan untuk acara makan di mana kedua-dua mempelai akan saling makan sebelah-menyebelahi dan suap-menyuapi di antara satu sama lain. Kes ini nampak biasa tetapi risikonya saya fikirkan menyamai kes Pertama yang saya bawakan di atas. Di Kedah, tempat saya bermastautin sekarang, alhamdulillah budaya bersanding sudah tidak dilakukan lagi. Sekiranya ada pun sesetengah golongan yang boleh dikategorikan sebagai 'totok'. Golongan sukar berubah! Namun, makan beradap ini masih ada lagi. Menurut Ustaz Ahmad Yahya (Mudir Madrasah Taklimiah, Tok Keling), makan beradap ini sama seperti majlis bersanding. Dipertontonkan kepada khalayak di mana kedua-dua pengantin duduk bersandingan sambil menikmati juadah yang disediakan, dan yang membezakannya adalah konsepnya! Semasa bersanding pengantin duduk di atas pelamin sambil berbalas senyuman, jeling-menjeling, sambil itu jurukamera akan mengambil pelbagai posisi gambar, dan disaksikan oleh hadirin yang hadir. Dan semasa majlis bersanding ini, sesi 'menepung tawar' turut diadakan.

Manakala semasa 'makan beradap', pengantin akan duduk samping-menyamping sambil makan pelbagai makanan yang sedap. Walaupun ada juga ahli keluarga makan bersama-sama, namun pengantinnya tetap duduk serupa bersanding! Raja Sehari ini ketika makan pun dipertontonkan kepada khalayak pada hari itu.


Ulasan

Budaya ini masih menebal pada hari ini. Mungkin pihak berwajib masih belum berkesempatan menangani perkara ini. Saya memikirkan bahawa kedua-dua konsep di dalam majlis perkahwinan ini diberikan perhatian oleh kita semua agar kecantikan, kemolekan, keindahan, dan berbagai-bagai lagi keunikan di dalam agama Islam ini tidak dicemari oleh budaya yang kita celup daripada amalan agama luar dari Islam itu sendiri. Saya mungkin agak baharu sebagai ahli Islam, namun kecintaan saya pada agama ini mendorong saya mencatat apa sahaja yang termampu sebagai satu usaha ke arah menjadi "orang kaya" di akhirat kelak. Bukanlah niat untuk menjadi duri dalam daging, tetapi "yang benar tetap benar, dan yang salah tetap salah". Ini tidak perlu kroni. Ini tidak perlu 'kabel'. Yang benar perlu ditegakkan, yang salah perlu diperbetulkan!

1 Pandangan:

Tanpa Nama berkata...

saya setuju dgn pendapat saudara.bersanding n makan beradab...harus dihapuskan