Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah islam dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya. [Surah Ali Imraan: Ayat19]

Rakan Iban Muslim

18 Februari 2009

Takwa

Sahabat, Omar bin Khattab pernah bertanya kepada sahabat, Ubai bin Kaab maksud takwa.

Ubai berkata,
" Pernahkah kamu berjalan di sebatang jalan yang dipenuhi onak dan duri?"

Jawab Omar,
" Ya, pernah."

Ubai bertanya lagi,
" Apakah yang kamu lakukan ketika itu?"

Omar berkata,
" Aku berhati-hati dan bersungguh-sungguh (syammartu wajtahadtu)."

Berkata Ubai,
" Itulah takwa."

Daripada jawapan ini, dapatlah disimpulkan bahawa takwa bermaksud berhati-hati dalam hidup supaya tidak terjebak dengan perkara yang haram serta bersungguh-sungguh semasa beramal berlandaskan Quran dan Sunnah.

2 Pandangan:

Zolkharnain Abidin berkata...

Saudara,

Kita bersaudara dan sama. Tiada yang baru atau lama. Allah tidak menilai baru atau lama tetapi taqwa.

Blog saudara saya linkan dengan http://bongkarsauh.blogspot.com/

saudarabaharu.blogspot.com berkata...

Ustaz,

Terima kasih. Doakan.