Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah islam dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya. [Surah Ali Imraan: Ayat19]

Rakan Iban Muslim

8 Disember 2009

QURAN: BACA SEPARUH, TINGGAL SEPARUH. KENAPA?

Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada "Ulil-Amri" (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu) dan lebih elok pula kesudahannya.

[An-Nisa': 59]
Ayat ini dibacakan oleh seorang mufti dalam rancangan Bicara Mufti di sebuah stesyen TV pagi tadi. Malah, kita kerap mendengar khatib-khatib membacakan ayat ini di dalam khutbah-khutbah.
Namun, jika kita perhatikan, contohnya dalam siaran TV pagi tadi, ayat ini dibacakan separuh dan ditinggalkan separuh. Ayat ini sering dibaca sebegini:
"Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada "Ulil-Amri" (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. "
dan ayat yang ditinggalkan ialah:
"...Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu) dan lebih elok pula kesudahannya. "
Kenapa? Sudah pasti ada kepentingan tertentu dan ada motifnya yang tersendiri. Mungkin tidak penting bagi kita, tapi dari sudut perlaksanaan hukum Islam ianya teramat penting!
Mengapa?
Jika kita perhatikan ayat yang kedua tersebut, "...jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya..." . Bermakna, undang-undang Islam perlu digunapakai dan dirujuk sepenuhnya dalam kepimpinan sesebuah negara atau mana-mana institusi kepimpinan.
Memandangkan tidak dilaksanakan undang-undang Islam di negara ini, maka ayat ini sering dibaca tidak lengkap atau dipergunakan untuk kepentingan tertentu sahaja. Para ulama tafsir pasti mempunyai hujah yang lagi mantap berkaitan perkara ini. Saya sekadar menulis dan berfikir, mengapa 'penyelewengan' maksud firman Allah tersebut.
Yang sesuai dengan kita, kita ambil dan hebahkan...
Yang seakan-akan memerangkap diri kerana tak laksana, ditinggalkan sebegitu...
Ingat!
Sebagai umat Islam, wajib kita beriman 100% terhadap Quran dan Sunnah!
Jangan kita menipu manusia kerana kita takut kepada manusia...malah yang lebih berkuasa daripada manusia adalah Allah yang menciptakan manusia itu sendiri!
Bukan nak mengatakan mufti atau khatib-khatib atau sesiapa sahaja tidak betul, tetapi hairan dan tertanya-tanya kenapa tidak dibacakan sehabisnya ayat itu? Ini baru satu ayat, belum satu surah, atau satu juzuk, atau keseluruhan Quran itu sendiri.
Merujuk tulisan Ibnu Khalil dalam Kitab Al-Quran&As-Sunnah sebagai Pedoman Hidup, beliau menghuraikan ayat ini begini:
"Dalam ayat An-Nisa':59, terkandung suatu perintah supaya orang-orang yang beriman taat kepada ulil amri atau orang-orang yang mempunyai kekuasaan di antara mereka. Tegasnya, orang-orang yang sedang memegang jawatan pemerintahan yang dilantik dan ditentukan oleh orang-orang yang beriman itu sendiri, yang terdiri dari orang-orang yang beriman pula, yang memerintah dan melarang menurut pimpinan dan petunjuk Allah dan Rasulnya. Jadi Bukan sebarang orang yang memegang jabatan pemerintahan yang harus dipatuhi."
Beliau turut menekankan bahawa segala urusan perlulah merujuk kepada Quran dan Sunnah jika kita benar-benar percaya kepada Allah dan hari kemudian.
Itulah hakikatnya.

2 Pandangan:

khalifah di mukabumi berkata...

hkerana mereka rasakan bahawa mereka dapat mengatur cara hidup mereka sendiri tanpa merujuk kitabullah dan sunnah Rasulullah.

islam is way of life tapi umat islam sengaja untuk mencari kehidupan barat yang nyata tidak membina peradaban manusia.kejar kemajuan seiring dengan tuntutan agama.

IBAN MUSLIM berkata...

Walaupun rasa sedih menggamit hati bila melihat situasi sebegini...tapi apa kan daya...umat akhir zaman.. semoga kita semua istiqomah di atas jalan yg lurus berpandukan Quran dan Hadis...