Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah islam dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya. [Surah Ali Imraan: Ayat19]

Rakan Iban Muslim

8 Julai 2015

SEPULUH TERAKHIR RAMADAN


Hari ini...hari yang ke-21 Ramadan 1436H. Kita sedang berada di sepuluh hari terakhir Ramadan. Di situ ada janji pasti daripada Allah SWT melalui firman-Nya yang bermaksud:

"Malam Al-Qadar lebih baik dari seribu bulan" (Al-Qadr: Ayat 2)

Nabi S.A.W berpesan agar kita berpuasa dengan penuh keimanan dan 'ihtisab' melalui hadis berikut: 

"Barangsiapa yang berpuasa Ramadan dalam keadaan penuh keimanan dan "ihtisab" , maka akan diampunkan baginya dosanya yang terdahulu" ( HR. Al-Bukhari).

Dalam kitab Fath Al-Bari, Imam Al-Hafidz Ibn Hajar memetik takrifan yang diberikan oleh Imam Al-Khattabi yang menyatakan bahawa 'ihtisab' itu adalah satu keinginan yang kuat ketika berpuasa untuk memperolehi pahalanya. Manakala, Imam Nawawi pula memberi takrifan ‘ihtisab’ sebagai ikhlas untuk Allah S.W.T dan mengkehendaki redha-Nya. (Syarah Sahih Muslim, An-Nawawi, 6/39; ‘Umdatul Qari, 1/226).

Nabi S.A.W bersungguh-sungguh beribadat pada sepuluh terakhir Ramadan. 

"Adalah Nabi S.A.W, beribadat dengan (lebih) bersungguh dan kuat di sepuluh malam terakhir Ramadan, tidak sebagaimana baginda di malam-malam yang lain" (HR. Muslim)

Malah, Nabi S.A.W turut mengejutkan ahli keluarga agar beribadat pada malam-malam istimewa tersebut. Ini jelas diterangkan dalam hadis berikut:

"Apabila telah masuk 10 terakhir bulan Ramadan, maka Nabi menghidupkan malam, mengejutkan isterinya dan mengetatkan kainnya (tidak menyetubuhi isterinya kerana amat sibuk dengan ibadat yang khusus)" (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Sebagai hamba yang serba kekurangan, marilah kita sama-sama meningkatkan prestasi amalan. Biarlah kita dikata sebagai beribadat secara bermusim. Biarlah dikatakan kita menjadi hamba Ramadan. Itu lebih baik daripada hamba yang tidak melakukan apa-apa dan tidak mengambil peluang langsung di kesempatan yang ada dengan keadaan baki usia yang semakin menyusut. Lebih merisaukan sekiranya kita digolongkan dalam golongan manusia yang celaka sebagaimana maksud hadis berikut:

"Sesungguhnya Nabi mengucapkan amin sebanyak tiga kali tatkala Jibril berdoa. Para Sahabat bertanya: "Wahai Rasulullah! Engkau telah mengucapkan amin". Beliau menjawab: "Jibril telah mendatangiku, kemudian ia berkata: "Celakalah orang yang menjumpai Ramadan lalu tidak diampuni". Maka aku menjawab: "Amin". Ketika aku menaiki tangga mimbar kedua maka ia berkata: "Celakalah orang yang disebutkan namamu di hadapannya lalu tidak mengucapkan selawat kepadamu". Maka aku menjawab: "Amin". Ketika aku menaiki anak tangga mimbar ketiga, ia berkata: "Celakalah orang yang kedua orang tuanya mencapai usia tua berada di sisinya, lalu mereka tidak memasukkannya ke dalam syurga". Maka aku jawab: "Amin". (HR. al-Hakim)

 

SELAMAT BERIBADAT!

0 Pandangan: