Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah islam dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya. [Surah Ali Imraan: Ayat19]

Rakan Iban Muslim

8 Januari 2010

ALLAH TAALA DIGUNA ORANG KRISTIAN...LAMA DAH...

Mengapa baru sekarang baru 'berkokok'? Ini isu lama. Ini isu lapok. Adakah ia sekadar satu medan pertarungan untuk mencari siapa juara di antara juara?

Secara peribadinya, saya pun tidak suka nama yang mulia 'ALLAH TAALA' disalahguna oleh siapa sahaja sama ada oleh orang bukan Islam, dan lebih parah lagi oleh orang Islam sendiri.

Pengalaman saya selaku insan kerdil yang pernah 'beragama' Kristian pada zaman jahiliyah dulu, seingat sayalah...Perkataan Allah Taala ini telah lama digunakan. Di rumah panjang saya ada lagi 'kitab-kitab' berkaitan agama Kristian yang mana terdapat perkataan Allah Taala digunakan di sana-sini. Malah, dalam versi bahasa Iban pun ada! "Surat Sembiang"..."Perjanjian Baru" atau dalam Bahasa Iban dipanggil "Penyangup Baru"..."Bup Kudus"... Alhamdulillah, ada yang telah di 'ban'...Namun, tulisan-tulisan tersebut masih berselerakan di sana-sini dan boleh dibaca oleh sesiapa sahaja. 'Ban' hanya pada nama, realitinya, sejauh mana penguatkuasaan?

Itulah kita orang Malaysia. Kita mudah lupa. Adakah isu ini hanya sengaja dimainkan oleh pihak-pihak tertentu untuk menjadi juara politik? Jika kita kaji dan renung kronologi masalah ini secara ringkas, kita dapati pihak penguasa seolah-olah sengaja membiarkan akhbar 'Herald: The Catholic Weekly' tersebut memenangi kes di mahkamah kerana membiarkan seorang hakim non-muslim menghakimi kes tersebut. Sudah tak ada hakim Islam di Malaysia?

Yang penting, kita sebagai umat Islam perlu sedar bahawa kita perlu lebih sensitif dengan orang Islam yang tidak mengamalkan Islam lebih dari itu. Dan, kita perlu juga lihat diri kita, adakah Islam ini benar-benar diletakkan di tempat yang tertinggi di dalam negara kita atau sekadar tertulis agama rasmi sahaja dalam perlembagaan tetapi tidak dijadikan sebagai perlembagaan? Dan, banyak lagi persoalan yang perlu kita tanyakan pada diri orang Islam.

Sekali lagi saya tegaskan, saya tetap yakin bahawa Allah Taala tuhan yang satu. Tuhan yang mentadbir sekalian alam. Tuhan bagi semua makhluk. Tuhan yang perlu disembah oleh semua makhluk. Agama yang benar di sisi Allah Taala hanyalah Islam. Selain daripada Islam, jika kamu ingin menggunakan nama Allah Taala dengan ketauhidan yang salah daripada hakikat yang sebenar (selain Islam), tunggulah balasan yang sangat pedih di akhirat kelak.

4 Pandangan:

Aku Anak Iban Baka Nuan berkata...

Senang aja kaban, enti mati ila, aku sigi udah nemu dini alai roh aku tu, laban Keselamatan aku berpun ba Iya. Pengarap aku berpanggai ba nama Iya, ukai ritual enggau agama semata-mata. Allah Taala sigi Tuhan kami,tang ukai baka konteks yang udah diterima nuan selama tu, laban Iya Tuhan penuh enggau kasih ti belama.

IBAN MUSLIM berkata...

...(Tuhanku) ialah Allah Yang Maha Esa...
...Allah Yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon sebarang hajat...
...Dia tiada beranak dan Dia pula tidak diperanakkan...
...Dan tidak ada sesiapapun yang serupa denganNya...

Tanpa Nama berkata...

Aku Pen ANAK IBAN,

Kasih ku meda nuan menyadi, nuan nda nemu nama reti Jalai Keselamatannya..Nama kabuah Yesus mati ba kayu regang? Ketegal nebus dosa kitai mensia tu..Ukai pedis ati meda nuan nyau masuk islam, tang sinu meda nuan ti orang iban nyau masuk agama nya..Dalam alkitab nya semua tentang kasih ja ti nuan maca nya..dalam al-quran??

IBAN MUSLIM berkata...

"Tanpa Nama"...manah agi nyema engkah nama nuan tauka padah ka nama diri leboh nemuai ngagai palan urang.

Enda ngawa lah, enda iboh aku besengkang jako enggau nuan pasal utai ti disebut nuan nya. Irau meh meda nuan, serta aku mega kasih meda nuan laban terus ba jalai tu jauh ari ti betul. Nuan pan engka adai kala belajar pasal isi dalam Quran, semina jaku puang aja,manah agi diau diri aja. Aku adai muru nuan ari macha blog IM, lalu, aku pan adai nyemput nuan macha blog aku. Masing-masing mensia bisi pilihan kediri empu, tepulai ngagai siko2 kitau milih jalai pengidup diri empu. Dalam Islam, enda iboh nyuruh sida Nabi ngenusah diri nebus dosa mensia lain. Chukup meh besampi, nyesal, serta beabis ati enda ngulang penyalah lama ti dikereja.

Baka tu aja kaban...Kristian ukai beasal ari orang Iban...Islam pun ukai beasal ari bangsa Laut (baka ti slalu disebut bala Iban)..so, pilih meh jalai pengidup diri. Selamat ulih betemu ba dunya pengudah mati jemah..

terima kasih meh laban kasih meda aku, aku pen sama baka nuan, kesih meda nuan.

"enggi nuan pengarap nuan, enggi aku pengarap aku.."(Al-Kafirun:Ayat 6)