Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah islam dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya. [Surah Ali Imraan: Ayat19]

Rakan Iban Muslim

1 Ogos 2010

Perjalanan Seorang Muslim


Satu ketika dalam perjalanan, Rasullulah shallallahu 'alaihi wasallam bersama sahabat baginda berhenti di bawah sebatang pokok. Dalam perteduhan tersebut, baginda memberi perumpamaan bahawa bandingan di antara manusia dan dunia adalah seolah seorang musafir yang berjalan di padang pasir dan dalam perjalanannya dia melalui sebatang pokok. Oleh kerana terlalu letih dia berhenti di bawah pokok tersebut untuk berteduh. Bila cukup sudah rehatnya, dia meneruskan perjalanan menuju ke tempat yang hendak dia tujui.

Baginda menyambung dengan mengatakan bahawa inilah gambaran perjalanan seorang manusia di dunia. Manusia dilahirkan ke dunia ini dari perut ibunya dan dia hidup hanya untuk sementara waktu. Sama ada dia suka atau tidak dia pasti akan menemui mati. Ini sebagaimana seorang musafir yang berteduh di bawah sebatang pokok yang akan meneruskan perjalanannya kerana tempat perteduhan itu bukanlah destinasi utamanya. Destinasi utama masih jauh. Sama ada dia suka ataupun tidak, dia perlu meneruskan perjalanan sehinggalah sampai ke destinasi utamanya.

Menyedari bahawa hidup kita di dunia ini hanya untuk sementara waktu, manusia memerlukan petunjuk yang boleh membimbingnya ke jalan yang boleh membawa kepada destinasi terakhir yang baik (husnul khatimah).

Ini kerana, seorang manusia yang datang ke bumi Allah, kalau sekiranya dia bukan seorang Islam, dia akan mencari petunjuk-petunjuk yang lain yang berlandaskan hawa nafsu dan tarikan syaitan. Tetapi bila mana seseorang itu dilahirkan sebagai seorang Muslim, dia mempunyai petunjuk yang akan membawa dirinya ke jalan yang lurus dan destinasi yang sebenar. Bagi insan seperti saya, yang mana dilahirkan dalam keluarga bukan Islam, hanya mengharapkan doa-doa kaum muslimin agar orang-orang yang belum Islam diberikan hidayah daripada-Nya. Beruntunglah kalian yang dilahirkan ke dunia dan terus menikmati label Islam, tidak banyak ranjau yang perlu ditempuhi. bagi yang lahir daripada keluarga belum Islam, bukan satu yang mudah untuk diketemukan dengan sinar hidayah. Syukurilah...

Persepsi ini akan membawakan kita kepada satu sahaja petunjuk kepada individu Muslim yakni al-Quran dan as-Sunnah kerana terbukti dengan keimanan dan realiti bahawa hanya petunjuk ini yang mampu memimpin diri kita.

Mengimani perkara ini, seseorang individu yang mengaku dirinya muslim tidak dapat lari daripada hakikat petunjuk ini. Namun begitu, terdapat juga umat Islam yang mengaku dirinya dipandu oleh al-Quran dan as-Sunnah tetapi hakikat sebenarnya al-Quran dan as-Sunnahlah yang dipandu oleh nafsunya.

Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam agama islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata. [Al-Baqarah: Ayat 208]

0 Pandangan: